Candi Bima - DiengCandi Bima di atas bukit, tak jauh dari Kawah Sikidang


Berkunjung ke Dieng sebetulnya sudah agak lama, sayangnya baru sekarang sempat menulis tips dan info seputar obyek pariwisata dataran tinggi Dieng. Dataran tinggi Dieng, 2.000m dpl, tak hanya terkenal karena pemandangan alamnya,  agrowisata Dieng, tetapi juga wisata minat khusu, wisata sejarah .

Di sini juga ada sebuah museum bernama Museum Kailasa.  Di museum ini selain menyimpan artefak juga  ada sebuah teater kecil yang memutar film tentang sejarah Dieng. Tak ada biaya tambahan untuk menontonnya, cukup dengan membayar tiket masuk dan berapapun penontonnya, film tetap diputarkan. Saat itu penontonnya hanya ada dua turis asing dan diriku, (anggota pasukan raun lainnya memilih berteduh di lapangan parkir saja he..he..). Sepanjang film yang sarat informasi ini diiringi oleh theme song yang  masih terngiang-ngiang di telinga, terasa merdu dan magis rasa-rasa pernah dengar entah di mana, ada yang tau?

Menonton film pendek ini terasa dibawa ke masa lalu, menyelami kearifan, kreativitas dan kepatuhan  masyarakat masa lalu pada ajaran agamanya.  Dataran tinggi Dieng ini dikatakan berada tepat di tengah pulau Jawa, jarak dari ujung barat  dan ujung timur pulau Jawa ke Dieng sama persis, 500 km. Mungkin karena posisinya di tengah dan di dataran tinggi, tempat yang dianggap suci, Dieng dulu jadi pusat agama Hindu di pulau Jawa, tak heran banyak candi yang dibangun di sini. Saranku bila ingin tau dan datang tak hanya sekedar selfie berlatar candi, sebaiknya kunjungi dulu Museum Kailasa dan tonton filmnya, barulah mengelilingi candi, anda akan dapat pemahaman lebih dan bisa lebih menghayati kunjungan ke obyek sejarah.

Di Dieng ada 3 kelompok candi yaitu kelompok candi Gatotkaca, candi Arjuna, candi Dwarawati ditambah  candi Bima yang berdiri sendiri. Candi-candi berasal dari abad 8-9 ini adalah candi Hindu aliran Syiwa, dan tidak dibangun bersamaan, sehingga bentuknya pun punya ciri-ciri masing-masing.  Jangan dibayangkan ukuran candi-candi ini sebesar  candi Borobudur atau Prambanan ya, ukuran candi-candi Dieng ini jauh lebih kecil.

Candi Gatotkaca DiengCandi Gatotkaca

 

Kelompok Candi Gatotkaca terletak persis di depan Museum Kailasa, di pinggir jalan berdampingan lapangan parkir. Candi-candi di kelompok ini hanya candi Gatotkaca yang bisa terlihat bentuknya, 4 candi lainnya  berupa reruntuhan yang tergeletak di sekitar Candi Gatotkaca.

Candi Arjuna dan Candi SemarCandi Arjuna dan  Candi Semar di latar belakang

kostum teletubbies

Dari candi Gatotkaca bisa langsung berjalan kaki beberapa ratus meter atau alternatif lainnya bisa berkendara tetapi dengan jalan memutar ke kompleks candi terbesar yaitu kelompok candi Arjuna. Kelompok candi ini  letaknya di tengah kawasan candi Dieng membentang utara selatan membentuk garis lurus. Candi Arjuna letaknya di ujung selatan diikuti deretan candi Srikandi, candi Sembadra dan candi Puntadewa, dan candi Semar yang menghadap langsung ke candi Arjuna. Candi Arjuna yang terbesar dan paling ramai dikunjungi, saat itu ada rombongan besar yang “menguasai” candi, keluar masuk candi dan terus berfoto hingga tak ada kesempatan untukku memotonya tanpa ada mahluknya.  Selain itu keramaian disemarakkan juga oleh   beberapa orang berkostum kartun dan wayang yang bisa diajak berfoto dan tetabuhan musik, seronoknya…. Keadaan ini jauh berbeda dengan 3 candi lainnya yang berukuran lebih kecil tetapi harus ditopang balok pengaman karena rawan runtuh.

Candi Bima - DiengCandi Bima denga arca kudu di bagian atap

Kelompok berikutnya Candi Dwarawati tak kami datangi, tetapi langsung ke candi Bima yang terpisah agak jauh yaitu ke arah Kawah Sikidang menyendiri di atas bukit. Candi Bima imerupakan bangunan terbesar di antara kumpulan Candi Dieng dan bentuknya berbeda dari candi-candi di Jawa tengah pada umumnya. Alas candi terlihat seolah-olah segi delapan. Karakteristik Candi Bima  yaitu Arca Kudu yaitu lengkung tapal kuda yang diisi wajah dewa sebagai lambang face of glory, karena itu  kudu ditempatkan di atap candi atau gapura percandian.

Museum Kailasa Dieng

Candi Arjuna dan candi Bima candi yang tua, arsitekturnya masil kental gaya India sebagai asal agama Hindu, bahkan kedua candi ini masing-masing  menyerupai bentuk candi yang ada  di India. Bentuk candi  mulai ada perubahan sedikit demi sedikit  ke arah lokal mulai dari candi Srikandi dan candi yang menunjukkan ciri lokal Dieng yaitu candi Gatotkaca di mana menara atap disatukan dengan struktur bangunannya.

Candi-candi cantik ini sudah tentu membutuhkan banyak waktu, biaya dan kerja keras sejak penggalian sampai rekonstruksi, sayangnya sebagian orang tak mampu menghargai dan menambahkan dekorasi identitas diri yang sangat mengganggu keelokan. Jaga dong tangannya, kalau mau exist jangan di sini atuh..

 

 

 

 Artikel ini turut mendukung gerakan PKK Warung Blogger